BREAKING NEWS :

China Membatasi Arus Sungai Mekong, Negara-Negara Asia Tenggara Alami Kekeringan


Kenkenews.com - Ketika China dilanda koronavirus pada akhir Februari, menteri luar negerinya berbicara kepada orang banyak yang prihatin di Laos, di mana para petani dan nelayan di seluruh wilayah Sungai Mekong menghadapi kekeringan terburuk dalam ingatan hidup.

Pesannya: Kami merasakan sakitmu. Menteri luar negeri, Wang Yi, mengatakan China juga menderita kondisi kering yang menyedot air dari salah satu sungai paling produktif di dunia.

Tetapi penelitian baru dari ahli iklim Amerika menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa China, tempat hulu sungai Mekong muncul dari Dataran Tinggi Tibet, sama sekali tidak mengalami kesulitan yang sama. Sebaliknya, para insinyur Beijing tampaknya secara langsung menyebabkan rekor tingkat air rendah dengan membatasi aliran sungai.

"Data satelit tidak berbohong, dan ada banyak air di Dataran Tinggi Tibet, bahkan ketika negara-negara seperti Kamboja dan Thailand berada di bawah tekanan ekstrem," kata Alan Basist, yang ikut menulis laporan tersebut, yang dirilis pada Senin, untuk Eyes on Earth, monitor sumber daya air.

"Hanya ada volume besar air yang ditahan di Tiongkok," tambah Basist.


Mekong adalah salah satu sungai paling subur di dunia, memelihara puluhan juta orang dengan perairan dan perikanan yang kaya nutrisi. Namun serangkaian bendungan, sebagian besar di Cina, telah merampas kekayaan sungai.

Mereka yang bergantung pada perikanan darat mengatakan tangkapan mereka menurun drastis. Kekeringan yang terus-menerus dan banjir yang tiba-tiba membuat para petani terpukul.

Kontrol Beijing atas Mekong hulu , yang menyediakan sebanyak 70 persen dari air hilir di musim kemarau, telah menimbulkan kerutan, meskipun negara-negara Asia Tenggara bergantung pada perdagangan dengan Cina. Sementara pemerintah Cina telah memperkenalkan program pembangunan global yang katanya akan menguntungkan mitra dagang yang lebih miskin, serangan balik tumbuh di antara negara-negara yang merasa mereka kalah.

"Masalahnya adalah bahwa elit Cina melihat air sebagai sesuatu untuk mereka gunakan, bukan sebagai komoditas bersama," kata Brian Eyler, direktur program Asia Tenggara Stimson Center dan penulis "Hari Terakhir Mekong Perkasa."

Dengan bertambahnya bobot geopolitik Tiongkok, para pemimpinnya telah menjadikan negara ini sebagai negara adikuasa yang berbeda, yang memprihatinkan, sebagaimana ungkapan Cina, dengan hubungan "win-win" dengan negara lain.

Tetapi beberapa negara, seperti Sri Lanka dan Djibouti, telah jatuh ke dalam apa yang dikhawatirkan kritik adalah perangkap utang, karena proyek-proyek strategis berakhir di tangan Cina. Negara-negara Afrika dan Asia lainnya khawatir bahwa Cina hanyalah kekuatan kekaisaran yang ingin menyedot sumber daya alam tanpa mempedulikan penduduk setempat.

"Ini adalah bagian dari pengembangan bisnis China," kata Chainarong Setthachua, seorang dosen dan pakar Mekong di Universitas Mahasarakham di timur laut Thailand. "Orang awam yang bergantung pada sumber daya Sungai Mekong untuk mata pencaharian dan pendapatan mereka secara otomatis dikecualikan."

Pemodelan data yang dibuat oleh Mr. Basist dan koleganya Claude Williams mengukur berbagai komponen aliran sungai, dari salju dan pencairan gletser hingga curah hujan dan kelembaban tanah. Para ilmuwan menemukan bahwa selama sebagian besar tahun, aliran alami, aliran sungai Mekong yang tidak terhalang secara kasar melacak ketinggian air yang diukur di bagian hilir pada suatu ukuran di Thailand, dengan pengecualian sesekali ketika reservoir bendungan di Cina sedang diisi atau dilepaskan.

Ketika terjadi kekeringan musiman di Cina, lima negara hilir - Myanmar, Thailand, Laos, Kamboja dan Vietnam - pada akhirnya akan merasakannya. Ketika ada air yang meluap di Cina, banjir terjadi di lembah Mekong.

Tetapi selama musim hujan tahun lalu, kekayaan dua bagian sungai menyimpang secara dramatis. Ketika bagian Mekong di Cina menyambut volume air di atas rata-rata, negara-negara hilir dilanda kekeringan sehingga menghancurkan bagian-bagian sungai yang mengering seluruhnya , meninggalkan dasar sungai yang retak terekspos di musim ketika penangkapan ikan seharusnya berlimpah.

Pada suatu pengukuran di Chiang Saen, di Thailand utara, tingkat air yang rendah belum pernah dicatat sebelumnya.

Secara keseluruhan, selama periode 28 tahun mereka mempelajari alat ukur ini, Tuan Basist dan rekannya menghitung bahwa bendungan di China telah menahan ketinggian sungai lebih dari 410 kaki.

Ketika berbicara kepada para menteri luar negeri regional pada bulan Februari, Wang, menteri luar negeri Tiongkok, berpendapat bahwa Tiongkok juga menderita. Dia menyarankan agar pemimpin Cina bersikap murah hati dengan mengirimkan air ke hilir, terutama pada saat Beijing sedang menghadapi wabah koronavirus yang parah.

"Meskipun Cina sendiri juga dilanda kekeringan dan kekurangan curah hujan yang serius di daerah hulu, Cina telah mengatasi berbagai kesulitan untuk meningkatkan debit air," katanya.

Tuan Basist membantah pendapat ini.

"Anda melihat pemetaan kami, dan warnanya biru cerah dengan banyak air di China dan merah cerah karena sangat kekurangan air di Thailand dan Kamboja," katanya. "Cina dapat mengatur aliran sungai ini melalui bendungan, dan tampaknya itulah yang dilakukannya."

Menambah rasa sakit di hilir adalah pelepasan air tiba-tiba dari Tiongkok, yang sering datang tanpa pemberitahuan dan menenggelamkan tanaman yang ditanam di dekat tepi sungai karena kekeringan.

"Pembebasan air oleh Tiongkok bersifat politis," kata Chainarong, dari Universitas Mahasarakham. “Itu membuat mereka melakukan kebaikan. Mereka membuat kerusakan, tetapi mereka meminta rasa terima kasih. "

Sementara Mekong adalah jalur kehidupan bagi penduduk negara-negara hilir, sungai mengalir melalui ngarai sempit di Cina, membuatnya tidak praktis untuk kegiatan ekonomi selain tenaga air. Pada pergantian abad ini, pemerintah Cina, yang kepemimpinannya pada saat itu didominasi oleh para insinyur, mulai mempercepat rencana untuk membendung Lancang, sebagaimana Mekong dikenal di Cina.

Saat ini, bagian sungai China di barat daya negara diselingi oleh 11 bendungan utama, yang menghasilkan daya jauh lebih besar daripada yang dibutuhkan daerah. Sungai-sungai besar lainnya yang bermula di daerah es di Dataran Tinggi Tibet, seperti Brahmaputra , sungai suci bagi umat Hindu di India, juga telah dibendung di Tiongkok.

Kekenyangan energi yang ada adalah salah satu alasan aktivis lingkungan China berhasil membujuk pemerintah untuk membatalkan rencana untuk membendung sungai lain di wilayah tersebut, Nu, yang menjadi Salween ketika memasuki Myanmar.

Namun bahkan ketika Beijing mulai mendorong tenaga air di Mekong, ia menolak untuk bergabung dengan Thailand, Kamboja, Vietnam dan Laos dalam kelompok regional yang didedikasikan untuk kesehatan sungai. Dalam satu survei yang ditugaskan oleh kelompok tersebut, Komisi Sungai Mekong, para ilmuwan memperingatkan bahwa ledakan bendungan di Mekong dapat merampok sungai dari 97 persen endapan yang mengalir ke mulutnya di Vietnam.

“Sungai itu akan mati,” kata Niwat Roykaew, seorang pengelola komunitas dan pelestari lingkungan di Thailand utara.

Sebaliknya, Beijing menciptakan inisiatif Kerjasama Lancang-Mekong sendiri dan membiayai sebuah bangunan mewah untuk kelompok di Kamboja, di mana Perdana Menteri Hun Sen telah membawa negara dengan kuat ke orbit Beijing. Para kritikus menuduh inisiatif yang didanai Beijing itu kurang sebagai mekanisme untuk melindungi sungai dan lebih menjadi corong untuk kampanye Cina di Mekong.

Tetapi bahkan Tuan Hun Sen, otokrat terlama di Asia, tampaknya telah terguncang oleh kekurangan air di Mekong, yang dipercepat Juli lalu. Kementerian energi mengumumkan bulan lalu bahwa Kamboja menangguhkan rencana bendungan di Mekong, yang sebagian besar didanai oleh Cina.

Sementara itu, cadangan air di Cina membengkak, karena waduk bendungan dipenuhi dengan pencairan gletser yang telah memberi makan Mekong selama ribuan tahun.

"Gletser adalah rekening bank air tetapi dengan perubahan iklim mereka mencair dengan cepat," kata Mr Basist. "Orang-orang Cina membangun brankas di Mekong atas karena mereka tahu rekening bank pada akhirnya akan habis dan mereka ingin menyimpannya sebagai cadangan."  (*)
Powered by Blogger.